Uncategorized

Udah Salah, Ngotot Lagi!

Suatu hari di jam studio sedang sibuk-sibuknya, ada sebuah sms yang melayang ke hp gue dari nomor yang ga ada di phonebook gue (gue ga inget2 banget sih kata2nya):

Nisa, tolong secepatnya kamu kembalikan barang saya. Kamu kasi aja ke fran, nanti biar dia yang anterin ke aku.

Apa2an nih orang. Barang apaan lagi? Bikin gue mikir di sela2 pikiran gue aja. Gue baleslah:

Barang apaan sih? Lo salah sambung ya.

Dia bales:

Emas, emas aku yang diambil adik kamu, Rahmat, dari aku Tolong secepatnya kamu kembalikan. Aku ngerti keadaan kamu, tapi sekarang ini aku juga lagi kesulitan. Tolong ngertiin keadaan aku.

Mulai dangdut deh ni orang.

Emas? Lo siapa sih? Rahmat siapa? Fran tu siapa lagi? Lo tuh salah sambung ya. Bukan gue nisa yang lo maksud.

Si orang misterius itu tidak menjawab-jawab lagi sms gue. Yasu, gue pikir dia sudah menyadari, sampai akhirnya gue yang menyadari kalo tu orang masih nguber2 gue, ketika akhirnya selang beberapa minggu setelah itu gue dapet sms lagi:

Nisa, tolong kamu kembalikan emas aku, atau aku bisa adukan kamu ke yang berwajib.

Nah lo. Masih bebel aja ni orang. Bikin gue emosi aja. Maen ama yang berwajib segala, lagi. Kan kasian Nisa yang itu. Biar gini-gini gue masih ada rasa solidaritas sesama bernama Nisa. Gue bales:

Heh, udah gue bilangin lo salah sambung. Ngeyel banget sih jadi orang!

Sejurus kemudian gue sms lagi:

AWAS LO SALAH SAMBUNG LAGI!!!!

Dia membalas,

Baik. Kamu memilih jalan yang kedua. Besok aku datang ke rumah kamu dengan polisi.

Belom kapok juga ni orang. Kebetulan deh, gue lagi pengen berantem.

Heh, udah dibilang salah sambung, ngeyel lagi. Lo kok keras kepala banget sih? Udah gue bilang salah sambung juga. Sini nelpon buktiin kalo berani!!!

Eh dianya ga nelpon2. Gue telpon aja tu orang. Tapi berkali-kali gue telpon ga diangkat-angkat.

Heh banci!!! Angkat telpon gue kalo berani! Kok jadi lo sih yang takut??!!

Banu, yang pada saat itu ketawa2 aja melihat gue mencak-mencak, dan memantau perkembangan sms gue dengan orang itu, akhirnya mengomentari elemen kata ‘banci’ yang barusan gue lontarkan ke si kepala batu itu, “Emangnya dia cowo apa?”

Nah, kan.. Bahkan gue pun ga tau dia cewe ato cowo, dan ga tau pula namanya. Ga kepikiran juga untuk nanyain. Sejurus kemudian dengan pedenya dia membalas, seolah kata-kata gue yang menjelaskan bahwa dia salah sambung itu ga pernah sampe:

Selama ini ternyata aku salah mengira kamu. Selama ini aku masih menganggap kamu karena bu kamu. Kamu nggak tau terima kasih. Ngapain aku buang2 pulsa nelpon kamu. Sudah, besok aku akan datang ke rumah kamu dengan polisi.

Sinetron banget deh ni orang. Gue jadi bener2 kuatir nih sama orang bernama Nisa di ujung dunia sana. Gimana nasipnya coba kalo tiba2 didatengin polisi tanpa peringatan apapun sebelumnya?

Dasar banci keras kepala. Otak lo tuh dari batu ya? Bebel banget sih, dibilangin salah sambung ngeyel lagi. Yaudah, sana dateng aja bawa polisi, ga bakalan nyampe juga ke rumah gue!!!! Gue kasi tau ya, lo cepet selesein urusan lo sama Nisa yang lo maksud! Lo salah sambung!!!

Dan itu menjadi akhir sms gue ke orang ga tau diri yang ngeyel dan kepala batu mengganggu orang dengan urusan yang sebenarnya bukan urusan gue itu. Gue heran ada ya orang yang sebegitu yakinnya ga salah sambung atau sebegitu keras kepalanya sampe ngga bisa dibilangin?!

Dasar kepala batu!!!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s